Kumpulan berbagai trik, tips, dan informasi tentang troubleshooting dan solusi komputer dan internet

Wednesday, March 2, 2016

Mengatasi Error Otentikasi tidak valid e-banking BNI

| Wednesday, March 2, 2016
Pernahkah anda mengalami yang saya alami ini? Beberapa hari yang lalu saya hendak bertransaksi melalui e-banking BNI saya, ketika itu saya hendak mengisi pulsa melalui e-banking tersebut. Namun apa yang terjadi ketika saya hendak memasukan otentikasi dari token, muncul warning seperti ini.
otentikasi tidak valid e-banking BNI


Padahal saya sudah yakin jika yang saya input itu benar tidak ada yang salah. Lalu saya pun menghubungi call center BNI di nomer 154006. Si mba nya bilang jika anda menggunakan e-banking via handphone katanya harus ubah dari versi mobile ke versi desktop, untuk di destop PC dan Laptop gunakan Internet explorer dan mozila firefox.

Kemudian saya mencoba nya tuh satu persatu. Saya coba melalui handphone terlebih dahulu menggunakan opera mini , buka situsnya lalu sebelum login saya ubah dari versi mobile ke versi desktop yang letaknya dibagian bawah situs, seperti yang disarankan oleh si mba call center tersebut. Setelah terbuka tampilan desktopnya lalu saya login dan langsung memulai transaksi yang biasa saya lakukan, dan ya ternyata sama saja muncul warning “kode otentikasi yang anda masukan salah …” padahal sudah di input dengan benar, lalu saya coba browser lain menggunkan uc browser, dan hasilnya tetap tidak bisa.

Setelah akses dari handphone gagal, saya pun mencoba untuk mengaksesnya dari laptop sesuai petunjuk si mba call center yaitu menggunakan browser yang kompatibel dengan system BNI yaitu mozila firefox dan internet explorer. Pertama saya coba dengan mozila terlebih dahulu, login masukan uername, password kemudian langsung masuk ke menu transaksi dalam hal ini saya hendak mengisi pulsa, setelah nomor handphone, nominal pulsa dan provider sudah di isi dengan benar, lalu tekan lanjutkan dan kemudian saya memasukan kode otentikasi dari token dan hasilnya bamm, tetap gagal “Transaksi anda tidak dapat di proses nomor respon yang anda input salah” tepok jidat dah saya.

Akhirnya saya menghubungi lagi call center BNI kembali, kali ini si mba nya berbeda dengan yang sebelumnya, dan saya diminta untuk menunggu sekitar 3 menit untuk proses pengecekan, tak lama kemudian si mba nya bilang kalau status internet banking saya sudah aktif dan tidak ada masalah, pun dengan device token yang saya milki masih bagus. Lalu saya diminta untuk melakukan pembaharuan data di kantor cabang terdekat, karena untuk kasus saya ini tidak bisa dibantu melalui call center.

Besoknya saya datangi kantor cabang BNI terdekat, pukul 09.00 pagi saya pun langsung tancap gas memacu motor saya ke lokasi yang memang agak jauh dari rumah. Sesampainya disana seperti biasa mengambil nomor antrian. Tidak lama menunggu akhirnya nomor antrian saya dipanggil lalu saya kemukakan apa yang menjadi keluhan saya kepada mba customer service di kantor cabang yang saya datangi.

Si mba nya mengecek dan memvalidasi data rekening yang saya miliki, sampai ke akun e-banking katanya tidak ada masalah. Lalu saya diminta masuk ke akun e-banking melalui komputernya. Setelah saya login dan masuk ke menu transaksi dan menginputkan nomor respon/token hasilnya sama saja dengan keterangan di gambar awal tulisan ini.

Si mba nya ikutan pusing, “kok bisa gitu ya pak?” haha dalam hati saya stress juga si mba..

Karena agak memakan waktu saya pun diminta untuk pulang dan nanti akan dihubungi kembali jika masalah sudah bisa diatasi. Saya pun pulang, dan setelah menunggu sampai jam 11 siang saya dihubungi lagi katanya untuk token serial yang saya miliki mengalami gangguan, saya diminta untuk mencoba nya kembali jika tidak bisa berarti e-secure/ token harus diganti.

Kemudian sesuai petunjuk si mba tadi, dan hasilnya masih sama saja, akhirnya saya pun kembali ke kantor cabang BNI dan meminta pergantian e-secure/token.

Alhamdulillah setelah pergantian token saya bisa kembali bertransaksi melalui e-banking.

Demikian lah celotehan dari pengalaman saya menghadapi eror otentikasi internet banking BNI, tips dari saya sesuai dengan yang saya alami mending datang langsung ke cabang terdekat tidak usah telpon call center karena ujung-ujungnya pasti suruh datang ke cabang terdekat. Kenapa saya katakan seperti itu? Karena saya sudah dua kali telpon dan tidak bisa menyelesaikan masalah yang ada pulsa abis karena saya menelpon dari handphone bukan menggunakan telpon rumah. Haha


Related Posts

22 comments:

  1. Sama problem nya hadeeechhh

    #mluncur ke bank besok

    ReplyDelete
  2. sama juga problem nya...
    Kok banyak yah yang mengalami ini?
    aneh juga...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kata cs BNI nya itu bermasalah dengan nomor serial token nya gan, token serial 21-1xxxx emang bermasalah jadi kudu diganti

      Delete
  3. ada biaya penggantian nggak ya utk masalah itu? lalu apakah harus ke bank tempat pengambilan e secure yg sblmnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ada biaya ganti e-secure cm 10k gan, tidak harus yang penting ke cabang BNI terdekat dan dimana saja. semoga membantu

      Delete
  4. masalah ane sama thanks udah berbagi pengalaman gan

    ReplyDelete
  5. baru saja ngalamin, kode token saya 21-xxxxx
    padahal kemarin baru saja ganti karena yg lama rusak.
    berarti ke bank dulu neh. hehehe

    thanks sharing nya

    ReplyDelete
  6. lewat blog ini karena mengalami hal yang sama

    ReplyDelete
  7. yoi gan, harus ke bank. sama-sama senang bisa membantu. hhe

    ReplyDelete
  8. nice share gan, ane mengalami hal yang sama

    ReplyDelete
  9. Aduh sama ni masalahnya kayak saya gan. Cuma saya pake m secure gan. Udah tanya ke CS lebih dari 1jam ga juga berhasil. Katanya dia belum pernah nemuin kasus kayak gitu. Alhasil males balik kalau CS nya masih itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba pake e-secure aja gan. pastikan SN nya jangan yang 21- xxx karena kode yang itu pasti error juga. Semoga bisa membantu.

      Delete
  10. Hari ini saya mengalami hal yg sama Gan!
    Mesti meluncur ke Bank BNI terdekat :)

    Thanks sharingnya

    ReplyDelete
  11. Problemnya sama. Lokasinya agan dmn yaa? Nah saya di medan udh ke bbrp kntr cabang bni sampe ke kanwil pusat kok tokennya kosong semua yaa. Kl bgni kasusnya ngadu kmn ya gann?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya di pagar alam sumatera selatan. wah kok bisa pada kosong gitu ya? kayaknya banyak banget yang mengalami kasus ini. solusi nya cm itu ganti token (e-secure). Tapi kalo gak salah sekarang ada M-Secure semacam token berupa software yang di instal di smartphone jadi lebih praktis tidak perlu repot-repot membawa alat token nya. untuk lebih jelasnya tanyakan langsung ke cs bank nya. semoga membantu.

      Delete
  12. om alex makasi udah membantu share problemnya .. saya juga sama kebetulan seri tokennya pun yg 21-1xxx jugaa .. memang serupa dgn screenshot yg om alex tampilkan nih problem saya ..
    tapi yg saya jd pertanyaan apa benar biaya penggantian tokennya cuma 10k ? soalnya saya pernah denger dulu kalo biaya ganti token BNI 100k .. memang saya waktu awal permohonan e-banking biaya tokennya jg cm 10k tp saya kaget kalo pas penggantian knp jadi 100k hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah masa iya sih nyampe 100K, saya dari pertama kali ngajuin internet banking, untuk token itu dikenai biaya 10K, ketika ganti token juga tetap biaya nya segitu..gak ada yang berubah.

      Delete
  13. Thx banget gan infonya ngebantu~ tadi mau beli gopay sampai 3x gagal terus krn kode otentifikasi tidak valid :( akhirnya saya berkutat dengan hp saya kurleb 15 menit -_-yang mengakibatkan saya telat ke kantor -_- btw, yg penting cabang terdekat ya gan? Soalnya di deket kantor kebetulan ada bank bni. Kalo harus di bank saya buka tabungan tempatnya jauh dr kantor saya..

    ReplyDelete
  14. wah ternyata bnyk juga yg senasib, kirain token saya yg rusak hehehehe, nice info thx banget, jd gak pusing mikirnya

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar Anda dibawah ini,
Adapun Peraturan berkomentar di blog ini :
1. Berkomentarlah sesuai Artikel diatas
2. Untuk berkomentar gunakan (OpenID/Nama Url/Google+)
3. Berkomentarlah menggunakan Bahasa Yang Jelas
4. Relevan
5. Sopan
6. No Spam,
7. No Link Aktif (Live Link)
8. No Promosi Iklan
9. No OOT(Out Of Topic)